rhinofed tablet dan sirup

Rhinofed obat apa?

Rhinofed adalah obat yang digunakan untuk meredakan rhinitis alergi atau rhinitis vasomotor (non-alergi). Rhinitis yang disebabkan oleh alergi ataupun non-alergi akan memicu peradangan di rongga hidung dan saluran pernapasan akibatnya memicu berbagai gejala seperti bersin-bersin, hidung tersumbat, hidung meler, mata berair serta batuk.

Bahan aktif Rhinofed berupa pseudoephedrin merupakan obat golongan dekongestan yang dapat merelaksasi otot polos saluran pernapasan sehingga menyebabkan saluran napas jadi lebih lega. Bahan aktif lainnya berupa terfenadine adalah antihistamin yang dapat mengurangi reaksi alergi yang memicu bersin-bersin, hidung meler atau mata berair sehingga dapat meredakan rhinitis alergi maupun vasomotor.

Ringkasan Obat Rhinofed

KandunganTablet: pseudoephedrine 30 mg, terfenadine 40 mg; Sirup: pseudoephedrine 15 mg, terfenadine 20 mg
Jenis obatAntihistamin, dekongestan
KategoriObat keras
KegunaanMeredakan gejala rhinitis alergi maupun rhinitis vasomotor
KonsumenDewasa dan anak-anak
KehamilanKategori C (hindari)
ProdusenDexa Medica
HargaRp. 2.300 – 3.000 per tablet, per strip isi 10 tablet, per box isi 5 strip; Sirup: Rp. 36.000 – 40.000 per botol isi 60 ml

Cara Kerja dan Fungsi Obat Rhinofed

Fungsi Rhinofed dalam tubuh yaitu sebagai pereda rhinitis yang disebabkan oleh alergi maupun yang bukan karena alergi. Rhinitis menyebabkan rongga hidung mengalami peradangan yang memicu gejala seperti bersin-bersin, hidung meler, mata berair, atau hidung mampet.

Bahan aktif Rhinofed berupa pseudoephedrine merupakan agen simpatomimetik yang dapat bekerja sebagai dekongestan pada saluran napas. Kemampuannya menstimulasi secara langsung reseptor beta dan alpha adrenergik dapat menyebabkan vasokonstriksi pada mukosa saluran pernapasan, merelaksasi otot bronkial, serta juga meningkatkan detak jantung. Akibatnya saluran napas jadi lebih lega.

Bahan aktif Rhinofed lainnya berupa terfenadine merupakan turunan dari piperidine. Senyawa obat ini berkompetisi dengan histamin untuk berikatan pada reseptor histamin H1 pada saluran pencernaan, pembuluh darah besar dan otot bronkial. Akibatnya terfenadine dapat mengurangi efek histamin seperti edema, peradangan, kemerahan pada kulit. Selain itu, obat ini tidak dapat melintasi lapisan sawar otak sehingga memiliki efek sedatif yang lebih kecil dibanding obat antihistamin lainnya.

Indikasi dan Kegunaan Rhinofed

Rhinofed digunakan untuk meredakan gejala rhinitis akibat alergi seperti bersin-bersin, hidung meler, mata berair, atau hidung mampet. Selain itu, Rhinofed juga digunakan untuk meredakan gejala rhinitis vasomotor atau rhinitis yang muncul akibat kondisi tertentu yang bukan karena alergi.

Kontraindikasi

Tidak semua orang boleh menggunakan obat ini, penderita yang diketahui memiliki kondisi di bawah ini tidak boleh menggunakan:

  • Orang dengan riwayat hipersensitivitas/alergi terhadap pseudoephedrine atau obat jenis simpatomimetik lainnya serta alergi terhadap terfenadine.
  • Penderita insufisiensi koroner, aritmia, atau hipertensi berat.
  • Orang yang sedang diterapi menggunakan antibiotik jenis makrolida dan antijamur azola.

Dosis Rhinofed dan Aturan Pakai

Peringatan! Pastikan dosis yang Anda gunakan sesuai dengan instruksi dokter dengan mempertimbangkan keparahan penyakit, usia, berat badan, dsb. Dosis yang tertera di sini adalah dosis umum.

Dosis Rhinofed untuk mengatasi rhinitis alergi maupun rhinitis vasomotor

  • Dosis dewasa: sediaan tablet, 1 – 2 tablet 3 kali sehari. Sediaan sirup, 2 – 4 sendok takar (5 ml) 3 kali sehari.
  • Dosis anak-anak:
    • Umur kurang dari 12 tahun: sediaan sirup, 1 sendok takar (5 ml) 3 kali sehari.
    • Umur lebih dari 12 tahun: sama dengan dosis dewasa.

Aturan pakai:

  • Gunakanlah obat ini sebelum atau setelah makan.
  • Selalu ikuti anjuran dokter atau petunjuk penggunaan yang tertera pada kemasan sebelum mulai mengonsumsinya.
  • Gunakanlah antara satu dosis dengan dosis lainnya pada jarak jam yang sama, misalkan dua kali sehari berarti per 12 jam, tiga kali sehari berarti per 8 jam. Oleh sebab itu, untuk memudahkan usahakan untuk mengonsumsinya pada jam yang sama setiap hari.
  • Apabila ada dosis yang terlewat akibat lupa, maka begitu ingat dianjurkan untuk segera meminumnya apabila dosis berikutnya masih lama sekitar 5 jam atau lebih. Tidak boleh menggandakan dosis Rhinofed pada jadwal minum berikutnya sebagai ganti untuk dosis yang terlewat.

Efek Samping Rhinofed

Rhinofed umumnya ditoleransi baik oleh tubuh. Namun, beberapa efek samping mungkin muncul dan perlu diperhatikan. Efek samping Rhinofed meliputi:

  • Mual dan muntah.
  • Nyeri perut.
  • Mulut kering.
  • Anoreksia.
  • Insomnia.
  • Gelisah.
  • Jantung berdebar.
  • Takikardia.

Efek Overdosis Rhinofed

Penggunaan dosis tinggi melebihi anjuran dapat menyebabkan overdosis. Gejala overdosis Rhinofed dapat berupa gelisah, sudah tidur, mual dan muntah, sulit buang air kecil, gemetar, sulit bernapas, aritmia ventrikel bahan hingga henti jantung. Jika kondisi ini terjadi segera bawa penderita ke unit kesehatan terdekat agar mendapat penanganan tepat sesegera mungkin.

Peringatan dan Perhatian

Sebelum dan selama menggunakan obat ini, harap perhatikan hal-hal dibawah ini:

  • Sampaikan pada dokter atau apoteker Anda jika pernah mengalami reaksi alergi saat mengonsumsi obat dengan kandungan pseudoephedrine atau jenis obat simpatomimetik lainnya.
  • Hati-hati menggunakan obat ini pada penderita glaukoma sudut sempit, tekanan darah tinggi, diabetes melitus dan hipertiroidisme.

Kehamilan dan Menyusui

Bolehkah Rhinofed untuk ibu hamil?

Salah satu bahan aktif Rhinofed berupa terfenadine digolongkan dalam obat ketegori C untuk ibu hamil. Hal itu berarti studi bahan obat ini pada hewan percobaan memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embriosidal atau efek samping lainnya) dan belum ada studi terkontrol pada wanita, atau studi terhadap wanita dan hewan percobaan tidak dapat dilakukan. Oleh karena itu penggunaan obat ini selama masa kehamilan sebaiknya dihindari.

Bolehkah Rhinofed untuk ibu menyusui?

Peseudoephedrine diketahui dapat masuk mengontaminasi ASI ibu menyusui dan berisiko mengganggu kesehatan bayi yang menyusu. Penggunaan pada dosis standar dianggap cukup aman, namun berisik memicu ruam kulit dan mengganggu tidur bayi jika digunakan berlebihan. Oleh karena itu penggunaannya sebaiknya dihindari selama masa menyusui.

Interaksi Obat

Hati-hati saat menggunakan Rhinofed bersamaan dengan obat lain. Interaksi dapat terjadi antara Rhinofed dengan obat-obat berikut:

  • Obat jenis simpatomimetik, meningkatkan tekanan darah.
  • Obat jenis MAOI, meningkatkan tekanan darah yang dapat berisiko fatal.
  • Triazol, imidazol antijamur, antibiotik makrolide, meningkatkan risiko aritmia ventrikel yang dapat berakibat fatal.