Bahaya Tanam Bulu Mata yang Tak Boleh Diabaikan

Perempuan telah melentikan dan menebalkan bulu mata mereka sejak sebelum zaman Cleopatra. Zaman itu mereka menggunakan semacam bubuk arang yang biasa kita sebut celak . berbagai macam bentuk produk untuk menebalkan bulu mata, salah satunya adalah maskara. Maskara, dipasarkan sejak tahun 1917, oleh industri yang memiliki aset miliaran dolar. Bulu mata palsu menjadi mainstream di awal tahun 1960-an (ditemukan oleh Twiggy). Pasar bulu mata palsu ini lebih meledak lagi setelah dipopulerkan oleh artis artis dunia.

para pakar kecantikan tidak berhenti sampai pada bulu mata palsu, dan pada akhirnya mereka menemukan cara lain agar bulu mata terlihat lebih indah yaitu dengan ekstensi. Ekstensi atau tanam bulumata adalah terdiri dari serat sintetis yang direkatkan satu per satu kepada bulu mata-secara alami biasanya mengikuti garis mata aslinya dengan perekat berbasis formaldehida atau lem biologis lainnya. Perekat dapat menyebabkan reaksi alergi, seperti pada pelarut yang digunakan untuk menghapusnya. Selain itu, kosmtik penebal bulu mata dipasaran membawa risiko infeksi bakteri dan jamur.

Ekstensi bulu mata juga telah dilaporkan menyebabkan iritasi pada konjungtiva (konjungtivitis) atau kornea (keratitis). Iritasi dapat disebabkan oleh kontak langsung dari bulu mata sendiri atau hipersensitivitas terhadap zat yang digunakan untuk memerekatkan bulu mata pada mata. Di antara perawatan kecantikan, kasus ekstensi bulu mata jumlah terbesarny terjadi di negara Jepang, di mana mereka telah sangat banyak digunakan.

tanam bulu

Perempuan juga harus tahu bahwa ekstensi bulu mata dapat menyebabkan rambut rontok sehingga mengakibatkan bulu mata menjadi sangat tipis. Memang, ikatan dokter mata Inggris telah memperingatkan bahwa “penggunaan berulang ekstensi bulu mata dapat menyebabkan traksi alopecia, suatu kondisi di mana rambut rontok karena ketegangan yang berlebihan ditempatkan pada batang rambut. Akibatnya, hal ini dapat merusak folikel rambut, yang dapat memperlambat dan bahkan menghentikan produksi rambut. ”

Bahkanpenggunaan bulu mata palsu yang bersifat sementara juga dapat menyebabkan masalah. Ket ika melepas bulu mata palsu juga dapat menghapus bulu mata asli, alopecia traksi mirip dengan yang disebabkan oleh ekstensi. Bulu mata palsu juga dapat mengumpulkan kotoran dan bakteri, menciptakan iritasi dan infeksi, dan reaksi pada lem dapat menyebabkan pembengkakan alergi dari kelopak mata seperti reaksi yang telah terjadi pada Chenoweth, bahwasannya pada area mata timbul seperti bibir yang membengkak.

Beberapa dokter mata melaporkan melihat pasien dengan reaksi alergi dan infeksi sebagai akibat dari ekstensi bulu mata. “Kadang-kadang hanya iritasi dari lem yang digunakan dapat menyebabkan wanita untuk menggosok atau menarik pada bulu mata mereka,” kata Philip R. Rizzuto, MD, sekretaris komunikasi untuk American Academy of Ophthalmology. Kondisi ini disebut madarosis.

Ketinggian bulu mata yang terlalu tinggi┬á lebih berbahaya. Di Internet, iklan untuk janji operasi bulu mata-transplantasi kosmetik untuk “menebal dan melentikkan penampilan bulu mata.” Operasi, disebut-sebut sebagai “prosedur tercepat” oleh beberapa orang, yaitu menggunakan dan mencabut folikel rambut dari bagian belakang kepala dan mencangkokkan pada kelopak mata.

Hati-hati, juga, tren bulu mata-bling terbaru. Yaitu menggunakan threading manik-manik kaca kecil ke dalam tembaga ultrathin atau perak yang dilengkungkan agar sesuai dengan bentuk mata Anda dan diterapkan dengan perekat langsung di atas bulu mata. Lain lagi bila menggunakan kristal pengeleman ke ekstensi bulu mata. Tidak disarankan oleh para ahli untuk hal demikian jika ada benda tajam yang digunakan didekat mata, BERBAHAYA!!!

 

#